Bakti Barito Foundation Supports Education on Student Behavior and Waste Management

banner

Cilegon, 4 Februari 2022 — Mendukung tujuan Pemerintah Indonesia untuk mengurangi 70% sampah tidak terkelola, dan demi meningkatkan pemahaman anak Sekolah Dasar atas perilaku yang bertanggung jawab terhadap lingkungan, pengelolaan sampah dan daur ulang sampah plastik, Yayasan Bakti Barito (YBB) sebagai yayasan nirlaba bagian dari Grup Barito Pacific, bekerja sama dengan Chandra Asri, mengimplementasikan program edukasi siswa dan siswi Sekolah Dasar beserta peningkatan kapasitas para guru di Kota Cilegon.

Program edukasi ini juga sejalan dengan tujuan dari Koalisi Nasional ‘National Plastic Action Partnership’ atau NPAP yang dikoordinasikan oleh Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi di mana Yayasan Bakti Barito berada duduk dalam kelompok kerja perubahan perilaku atau behavior change.

Pada acara pembukaan pelatihan guru berjudul Kelola Plastik untuk Bumi Lestari yang diadakan di Sekolah Dasar YPWKS IV, Purwakarta, Kota Cilegon pada Jumat (4/2), Walikota Cilegon, Heldy Agustian mengatakan dalam sambutannya, “Saya sangat mengapresiasi kegiatan yang dilakukan oleh Yayasan Bakti Barito dan Chandra Asri ini untuk menumbuhkan perilaku bertanggung jawab. Sehingga akan menjadi tradisi, mengubah kebiasaan atau habit, karena yang kita tahu di negara maju pun sepengetahuan saya masih sulit padahal tempatnya sudah disiapkan. Dengan menjadikan guru sebagai mentor, harapannya bisa membiasakan diri para guru untuk bersih dan bisa menularkan ke siswa-siswanya, seperti yang saya sampaikan tadi yakni how to manage your self dan how to manage your people, karena guru ini merupakan role model bagi siswa di sekolah.”

Direktur YBB, Dian Purbasari, menyampaikan. “Program edukasi bertema Kelola Plastik untuk Bumi Lestari ini dilakukan untuk membangun pemahaman guru dan siswa dan mendukung perubahan perilaku sejak dini dalam responsible consumption dan manajemen pengelolaan sampah serta daur ulang sampah plastik. Kami sangat senang akan antusiasme dari para Bapak dan Ibu Guru serta siswa, dan dukungan dari pemerintah daerah dalam pelaksanaan program ini. Modul pembelajaran ini kami harap dapat membantu seluruh perangkat yang ada di sekolah terutama siswa dan siswi untuk peduli terhadap lingkungan.”

Melalui modul pembelajaran ini, anak-anak juga dapat belajar bagaimana menggunakan plastik secara bijaksana dan bagaimana mengelola serta memanfaatkan sampah plastik setelah terpakai. Seluruh materi pembelajaran disajikan dalam bentuk yang sesusai dengan modul pelajaran Sekolah Dasar dilengkapi dengan video dan permainan sehingga anak-anak dapat belajar secara interaktif.

Dalam implementasi program ini, Yayasan Bakti Barito juga bekerja sama dengan STKIP Surya sebagai penyusun materi edukasi atau modul pembelajaran, dan Yayasan Vital Ocean sebagai mitra advokasi. Selain di Cilegon, program serupa juga diimplementasikan di Jakarta dan Garut. Hingga saat ini total ada 11 sekolah dasar yang ikut berpartisipasi dalam program ini.

(***)

 

Tentang Yayasan Bakti Barito

Yayasan Bakti Barito merupakan lembaga non-profit yang didirikan oleh Prajogo Pangestu dan Harlina Tjandinegara pada tahun 2011 sebagai wadah bagi grup Barito Pacific untuk berbagi dan berkarya bagi sesama. Fokus kami yakni dalam Bidang Pendidikan, Bidang Lingkungan, Bidang Ekonomi dan juga Bidang Sosial. Untuk info lebih lanjut kunjungi www.baktibarito.com.

 

Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi:

Corporate Communication

Yayasan Bakti Barito

Telepon: (62-21) 530 6711

Fax: (62-21) 6680

Email: externalcommunications@barito.co.id.

right Previous
Two Subsidiaries of Barito Group ...
right Next
Garut District Education Office Collaborates ...
barito

Bakti Barito is a foundation for better. Because when Indonesia thrives, we do too.

The Bakti Barito Foundation serves as our platform for sustainability initiatives. Its focus areas are revitalizing the environment, broadening access to education, and uplifting lives and livelihoods. The foundation runs focused initiatives across four positive impact pillars: Environment, Economy, Society, and Education. 

rightView Bakti Barito Foundation